Efek Kecanduan Facebook di Otak Sama Seperti Narkoba?

Notifikasi di Facebook.
TEHNOgrafi - Siapa yang tidak kenal Facebook saat ini. Dan mungkin hampir semua orang yang aktif di dunia maya, memiliki akun di jejaring sosial karya Mark Zuckerberg tersebut. Dan penggunanya setiap hari, makin meningkat, walaupun makin ditinggalkan remaja.

Facebook sendiri banyak digunakan untuk beragam keperluan, mulai dari bisnis, promosi, bahkan mencari jodoh. Namun tidak sedikit juga mereka yang tertipu karena jejaring sosial yang kini digunakan lebih dari satu miliar orang ini.

Tetapi Anda perlu ekstra hati-hati, terlebih banyak orang yang melakukan perbuatan curang, menipu, hingga mencuri data pribadi di Facebook. Namun tidak sedikit mereka yang kecanduan, dan senantiasa mengecek sesuatu yang baru di Facebook.

Sebuah studi baru menemukan bahwa, otak dari orang-orang yang memiliki dorongan kompulsif untuk menggunakan situs jejaring sosial, menunjukkan beberapa pola otak yang sama dengan yang ditemukan pada pecandu narkoba.

Beberapa studi telah menunjukkan bahwa, Facebook dan situs jejaring sosial lain yang memiliki dampak yang mendalam pada diri seseorang, seperti depresi, terobsesi, hingga merusak tubuh secara tidak langsung.

Dalam beberapa tahun terakhir, para peneliti telah menciptakan istilah "kecanduan Facebook," untuk menggambarkan orang-orang dengan keinginan yang tidak sehat, untuk menghabiskan berjam-jam memeriksa situs jejaring sosial.

Untuk memahami bagaimana proses ini mempengaruhi otak, Turel dan rekan-rekannya meminta 20 mahasiswa untuk mengisi kuesioner yang diukur gejala kecanduan-jenis yang berhubungan dengan Facebook, seperti penarikan, kecemasan dan konflik atas Facebook.

Para peneliti kemudian menggunakan pencitraan resonansi magnetik fungsional (fMRI), untuk mempelajari otak partisipan saat mereka melihat serangkaian gambar komputer--beberapa logo Facebook, dan lain-lain rambu lalu lintas netral. Para siswa diberitahu baik tekan atau tidak menekan tombol dalam menanggapi setiap gambar.

"Pecandu" facebook menunjukkan aktivasi yang lebih besar dari amigdala dan striatum, daerah otak yang terlibat dalam perilaku impulsif. Tapi tidak seperti di otak pecandu kokain, pengguna Facebook tidak menunjukkan menenangkan sistem otak, yang bertanggung jawab untuk inhibisi pada korteks prefrontal.

Kecanduan jejaring sosial mungkin disebabkan oleh tabrakan dari faktor biologis, psikologis, sosial dan budaya, menurut Cecilie Schou Andreassen, psikolog dari University of Bergen di Norwegia yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Jejaring sosial situs seperti Facebook, bisa seperti "kail" bagi orang-orang dengan menggunakan empat elemen, seperti pemicu, kesepian, bosan atau stres.

Sehingga banyak orang yang meluangkan waktunya untuk berlama-lama di jejaring sosial, baik itu Facebook, Twitter, Path dan lainnya. Namun apakah Anda seperti itu? Kecanduan memang tidak baik, terhadap apapun itu.

sumber

No comments

Berkomentarlah yang baik dan membangun